stories official twitter +follow

20170314

Beyond Broken; {CHAPTER 1}



even takde orang bace ff ni aku tetap nak buat lol


          "Weh, aku dengar cerita, budak baru tuh perangai macam slut. Asyik keluar dengan lelaki je, Buktinya sekarang, dia asyik keluar dengan geng Kai, Sehun. Eee, pelik betul. Macam mana lah dorang boleh nak berkawan dengan dia tu. Bukan cantik sangat pun. Aku lagi cantik muahahaha,"

          Budak baru?

          Jadi kawan Kai, Sehun?


          Memang sah tuh aku. 

          Amboi, sedapnya kau mengutuk aku ya.

          "Siapa nama dia?" kawannya bertanya.

          "Tak silap aku, Krystal. Huh, nama pun tak sedap. Sama dengan perangai dia, slut."

          Kutuk lah lagi.

          Perempuan nih memang nak kena dengan aku.

          "Aku rasa dia bukan macam tuh orangnya weh.. jangan lah kutuk dia macam tuh." kata kawannya itu semula.

          "Kau jangan nak bela dia sangat lah! Meluat aku tengok perempuan tuh. Kalau boleh, aku nak tampar-tampar muka dia yang hodoh tuh." kata perempuan itu sambil mengangkat tangannya seolah olah mahu menampar orang.

          Aku menarik nafas dan terus menghembuskannya perlahan. Memang dah lama orang tak cari pasal dengan aku. Kali nih, dia pula mangsa aku. Sorry not sorry, kau yang mulakan dulu. You deserve this, bitch.

          "Aku tak rasa dia macam tuh. Dah lah, aku nak pergi bilik guru jap." Kawannya itu terus pergi meninggalkannya seorang diri. Ini memang peluang aku.

          "Talking about me?" kataku secara tiba tiba.

          Perempuan itu kelihatan terkejut. Huh, terkejut konon.

          "Oh ya, memang aku tengah cakap pasal kau. Pehal? Tak puas hati? Meh sini cakap dengan aku."

          Amboi, berlakon berani pulak minah nih.

          "Memang aku tak puas hati! Berani ya kau kutuk aku! Kau rasa ni!" jeritku dengan marah dan terus aku menarik rambutnya dengan kasar.

          "Ini akibatnya sebab kau cari pasal dengan aku, and you deserve more than this," kataku dan mula menampar pipinya sehingga merah.

          Perempuan itu mengerang kesakitan dan mula menyuruh aku berhenti dengan tindakan aku. Huh, tahu pulak sakit ya. 

          Aku menampar pipinya berkali kali. Dia sudah mula menangis ketakutan dan mula meminta maaf, 

          "Kau ingat senang senang aku nak maafkan kau macam tuh je? Jangan mimpi!" jeritku dan terus menamparnya buat kali terakhir sebelum aku pergi.

          "Lain kali aku dengar lagi kau cakap apa-apa pasal aku, siap kau. Dasar pengecut. Tadi beria sangat ya. Heh, bitch," 




     


          "Jung Soo Jung?"

          Tengah seronok menulis, dengan tiba-tiba seorang pelajar lelaki yang tidak ku kenali memanggil nama betul aku. Aku memandang ke arah dia. Siapa dia ni?

          "Cikgu Lee panggil awak. Dia tunggu awak kat pejabat. " kata lelaki itu.

          Tak lain dan tak bukan mesti pasal semalam. Kalau cikgu Lee panggil aku suruh pergi pejabat tuh memang sah lah pasal semalam. Shit. Kena ceramah panjang lebar lah aku lepas nih. But it's okay.. I'm used to it. Dulu aku dah banyak kali kena. Well, aku still tak akan salahkan diri aku sebab buat macam tuh. Memang bukan salah aku, tapi salah perempuan-perempuan yang cari pasal dengan aku dulu tuh. 

          Aku tersedar daripada mengelamun seketika tadi. Semua orang memandang aku.. termasuk Kai dan yang lain. Memang semua tahu lah jawabnya. Hurm.. mesti dorang kecewa lagi dengan aku. Lagi-lagi..Kai. Haih..

          Aku mengangguk lalu terus berjalan keluar dari kelas tetapi entah macam mana aku boleh terlanggar seseorang yang secara tiba-tiba hendak masuk ke dalam kelas. Aku memandang mukanya. Ahh.. Sehun.

          "Er, aku mintak maaf, aku tak sengaja." kataku sambil menghulurkan tangan untuk membantu dia bangun. 

          "Urm, tak apa lah, aku tahu kau tak sengaja. Lagipun aku pun salah." katanya sambil memberikan senyuman kepadaku.

          "Hurm, okay aku nak cepat nih, bye"

          Aku terus pergi tanpa berlengah masa lagi.

     





          "Jung Soo Jung aka Krystal." 

          Aku memandang Cikgu Lee yang berada di hadapanku.

          "Kamu nak jadi apa ni? Stop jadi pembuli."

          Pembuli? But I'm not.

          "For your information, saya tak pernah jadi pembuli. " 

          "Jangan nak berlagak baik sangat. Awak tampar-tampar dan tarik rambut pelajar perempuan kelas 2, tuh tak dikira dibuli kah? Stop okay Wendy. Dulu saya dah bagi awak ceramah, awak still tak berubah. Saya dah penat tengok perangai awak asyik sama saja, tak berubah pun. Jadi lah pelajar baik macam orang lain. Kalau macam nih, memang tak ada siapa yang nak kawan dengan awak. 

          Aku memandang bawah.

          .....I'm hurt. 

          Bukan aku yang mintak semua nih. Bukan aku yang nak semua nih. 

          "Jadi, maksud cikgu selama nih saya budak jahat lah? Kaki pembuli? Gitu? Cikgu, for your information again, kalau orang tuh tak cari pasal dengan saya dulu, saya tak akan cari pasal jugak tau cikgu. Unless dia tuh dah sakit mata sangat tengok saya jadi baik dan dia terus cari pasal dengan saya dulu, memang habis lah dia. Saya ni memang panas baran. Dan, saya tak perlukan kawan yang hipokrit dan penakut macam dorang semua, So, pandai-pandai lah cikgu fikir siapa yang cari pasal dulu, tak kira lah perkara tuh kecik ke besar ke, kalau dia cari pasal, nahas dia. Cikgu tak tahu apa yang saya dah alami dulu. " terangku dengan panjang lebar dan tanpa membuang masa aku terus keluar daripada pejabat.




          "Krystal."

          Aku memandang ke arah pemilik suara itu. 

          "Aaah.. Kai." aku senyum kepadanya.

          Dia hanya bermasam muka. Dia marah kat aku?

          "Kai..."

          Belum sempat aku hendak berkata apa-apa, dia sudah mendahului.

          "Kau kata kau takkan buat lagi." katanya sambil memandang ke tempat lain.

          Ya, memang aku kata aku takkan buat lagi. Tapi aku tetap tak boleh. Kau tak rasa sakitnya dalam hati nih bila semua mengutuk pasal aku. 

          "Kai, dengar dulu-"

          Dia memotong lagi.

          "Sudah lah, Aku kecewa lah dengan kau." katanya dan terus pergi meninggalkan aku.

          Aku berdiri dengan kakunya di situ.

     
          Kenapa susah sangat dia nak dengar penjelasan aku dulu?

     

          Waktu persekolahan sudah tamat. Aku berjalan seorang diri untuk pulang ke rumah. Aku sedih.. pasal tadi. Aku mungkir janji aku kat dia. Mungkin aku sudah terbiasa pukul orang sebab tuh tak dapat tahan sikit tadi. Tapi memang perempuan tuh yang salah. Huh.

          "Jangan lah sedih sangat, aku yakin esok mesti dia dah okay punya."

          Suara yang keluar secara tiba-tiba itu menyebabkan aku terkejut. Aku memandang ke arah pemilik suara itu.

          Sehun rupanya.

          "Aduh kau nih, buat terkejut aku je. Lain kali jangan lah mengejut macam nih. " Aku memandang ke hadapan semula.

          Sehun hanya tersenyum.

          "Kau mesti fikir pasal Kai nih. "

          Aku memandang wajahnya semula. Kening dikerutkan.

          "Erm.. tadi je. Sekarang tak dah." 

          "Ye lah tuh.. Haha."  

          Dia ketawa kecil. 

          Iya.. sebab aku masih risau dia marahkan aku. Selama nih dia je lah yang layan aku dengan baik. Termasuk Sehun ni sekali. 

          "Erm, aku cuma risau je." Aku mengeluh panjang.

          Dia mengusap rambutku perlahan, "Alah, kau tak payah nak risau sangat. Aku yakin, esok dia dah okay dah. Dia tuh bukan jenis suka marah orang lama-lama. Aku dah lama kenal dia. Aku pernah bergaduh dengan dia dulu, sebab berebutkan perempuan. Kami berdua cerita tentang perempuan yang kami suka, rupa-rupanya perempuan yang sama. So dalam seminggu tu, kami tak bertegur. Lama lepastuh, dia datang mintak maaf kat aku. Aku pun mintak maaf." cerita Sehun dengan panjang lebarnya. 

          "Lah, macam bebudak je korang bergaduh pasal perempuan je. Haha." Aku ketawa kecil. 

          "Dah nak buat macam mana, kebetulan kami berdua suka perempuan yang sama." katanya sambil menggaru kepalanya yang tidak gatal.

          "..harap kami tak suka perempuan yang sama lagi." 

          "Haha, takkan punya lah."

          Suasana menjadi diam seketika. Aku memandang wajah Sehun. Dia kelihatan.. ada masalah?

          "Hey, kenapa nih?" tanyaku. Mana tahu dia boleh cerita kat aku ke kan?

          Dia memandang wajahku sebelum berkata, "Takde pape, hehe." kata Sehun sambil tersengih.

          "Yeke nih takde pape?" aku tanya sekali lagi.

          "Yeeee, takde pape sayangku." 

          Perkataan yang terakhir itu membuatkan aku rasa kaku di situ. Eyy sakit ape pulak Sehun nih sampai boleh panggil aku sayang ni? Geli pulak aku. Yelah, aku mane biasa dengan perkataan2 macam tuh. Hahahah.

          "Sape sayang kau? Eii" balasku kepadanya sambil membuat gaya geli.

          "Kau lah. Hahaha, gurau gurau." 

          "Hahah, apa-apa jelah Sehun. Kalau kau ada pape masalah, kau bagitahu jelah aku, okay? Aku sedia mendengar. Kita kan kawan." kataku sambil memegang tangannya. Aku dengan dia dah biasa pegang tangan macam nih, so takdelah nak rasa awkward ke ape hehe.

          "Actually..." kata Sehun secara tiba-tiba sambil memegang tangan aku dengan erat. Aku merenung wajah handsomenya itu.

          "Actually...?"

          "Actually... aku ada minat seorang perempuan ni." sambungnya.

          "Wahhh, hahah, siapa perempuan bertuah tuh?" tanyaku kepadanya. Aku jadi lagi seronok pulak nak dengar apa yang dia nak cakap lepasnih.

          "Krystal.... aku,"

          Belum sempat Sehun dapat meneruskan percakapannya, dia ternampak kelibat seseorang sedang memerhati mereka berdua.

          


          Kai.

           


;-; ((aku sambung jela storyline yang lama punya cuma ubah nama-nama XD))

No comments:

Post a Comment